GROBOGAN.NEWS Demak

Awas, Pemberantasan Rokok Tak Bercukai Terus Digencarkan, Sebanyak 3.920 Batang Rokok Ilegal di Demak Kembali Disita

Bea Cukai Semarang besama Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Demak saat melakukan kegiatan non-yustisial pengumpulan informasi peredaran Barang Kena Cukai (BKC) ilegal di Kecamatan Sayung, Rabu (19/5). Ist

DEMAK, GROBOGAN.NEWS-Sebanyak 3.920 batang rokok tidak bercukai disita oleh Bea Cukai Semarang besama Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Demak saat melakukan kegiatan non-yustisial pengumpulan informasi peredaran Barang Kena Cukai (BKC) ilegal di Kecamatan Sayung, Rabu (19/5).

Pelaksana Penindakan Penyidikan Bea Cukai Semarang, Tri Yulianto menyampaikan, penemuan tersebut bermula saat petugas melakukan penyisiran pengumpulan infomasi BKC ilegal di beberapa toko kelontong yang berlokasi di Pasar Sayung. Dari beberapa toko di kunjungi, ditemukan dua toko yang menjual rokok polos atau rokok tidak bercukai.

Baca Juga :  Waduh! Jenazah Pasien Terinfeksi Corona di Sayung Demak Dimakamkan Tanpa Protokol Kesehatan

“Karena rokok tidak sesuai ketentuan akan di buatkan surat untuk penindakan, barangnya kita ambil. Nanti hasil sitaan, akan di musnahkan. Tapi sebelumnya, kami lakukan penelitian terlebih dahulu,” ujarnya.

Bagi toko yang ditemukan menjual BKC ilegal, lanjutnya, akan dilakukan pengecekan kembali pada jangka waktu yang ditentukan. Namun, akan dipastikan toko tersebut masuk data base Bea Cukai Semarang.

Baca Juga :  Dua Pelaku Pencurian Spesialis Pecah Kaca Mobil di Demak Diringkus Polisi

Menurutnya, peningkatan peredaran atau jual beli rokok ilegal disebabkan karena ada kenaikan cukai rokok setiap tahunnya. Kenaikan tersebut kemudian dimanfaatkan celah harga (harga murah) oleh pengusaha rokok ilegal.

“Hal tersebut dimanfaatkan untuk menjual rokok ilegal dengan harga murah, kalau sudah laku pasti harganya akan ada kenaikan lagi,” ungkapnya.

Baca Juga :  Ditutup Setiap Hari Minggu, Inilah Suasana di Pasar Bintoro Demak, Seorang Pengunjung Sempat Mengalami Kebingungan

Kasi Penyelidikan dan Penyidikan Satpol PP Kabupaten Demak Aryo Soebajoe mengatakan, pihaknya yang tergabung dalam Tim Yustisi Penegakan Produk Hukum Daerah Kabupaten Demak akan secara kontinu melaksanakan kegiatan non-yutisial tersebut.

“Kegiatan ini dimaksudkan agar lingkungan Kabupaten Demak tidak ada lagi peredaran rokok ilegal, sehingga dapat meningkatkan pendapatan negara dari sektor penerimaan cukai,” terangnya. Farah