GROBOGAN.NEWS Semarang

Program Normalisasi Sungai Diharapkan Segera Terealisasi

Ilustrasi Banjir menggenangi lahan pertanian di Kudus. Foto : Istimewa

KUDUS, GROBOGAN.NEWSFenomena banjir masih melanda wilayah Kabupaten Kudus.

Saat ini, sejumlah warga di Kabupaten Kudus berharap adanya realiasasi program normalisasi Sungai Piji dan Sungai Dawe.

Hal ini dinilai mendesak menyusul banjir yang kembali melanda pemukiman warga di Kecamatan Mejobo akibat luapan air sungai yang semakin dangkal sehingga daya tampungnya menurun.

Kepala Desa Golantepus Nur Taufiq, saat dikonfirmasi, mengungkapkan, sudah saatnya sungai yang mengalami pendangkalan yang semakin parah untuk segera dinormalisasi.

“Banjir yang melanda Desa Golantepus, Kecamatan Mejobo, ini salah satunya karena adanya limpahan air dari Sungai Dawe,” ujar dia, Selasa (19/1/2021).

Baca Juga :  Kondisi Rumah Pompa di Kota Semarang Dipantau Khusus Gubernur

Dijelaskannya lebih detail, setiap musim hujan dengan intensitas hujan yang tinggi, Desa Golantepus akan banjir, seperti yang terjadi Selasa ini. Tercatat ada 630 rumah warga yang menjadi korban.

Selain menggenangi jalan dan perkampungan, ternyata ada 30-an rumah warga yang tergenang dengan ketinggian 20-30 sentimeter.

“Kami  telah mengajukan permasalahan tersebut kepada Pemerintah Kabupaten Kudus untuk segera mendapat solusi,” ujar dia.

“Selain Sungai Dawe, Sungai Mrisen juga perlu dinormalisasi dan perlu dibuatkan pintu pengontrol untuk mengalirkan air ke Sungai Poceho agar tidak mudah terjadi banjir,” imbuh dia.

Baca Juga :  Ganjar Tawarkan Latihan Dasar CPNS Magang Bersama

Kepala Desa Temulus Suharto juga berharap Sungai Piji dan Dawe segera dinormalisasi karena dampaknya dirasakan oleh warganya setiap musim hujan selalu kebanjiran karena adanya limpahan air dari sungai setempat.

“Kondisi sungai setempat sudah ditinjau oleh bupati maupun Gubernur Jateng, sehingga sudah saatnya dilakukan normalisasi,” imbuh dia.

Dikonfirmasi terpisah, Camat Mejobo Aan Fitriyanto menambahkan menormalisasi Sungai Dawe dan Sungai Piji memang perlu dilakukan.

Pendangkalan yang terjadi di kedua sungai tersebut, kata dia, memang mendesak dilakukan karena banjir akan terus terjadi di wilayah Mejobo.

Baca Juga :  Kota Salatiga Dinobatkan Jadi Kota Paling Toleran Tahun 2020

Sejumlah tanggul sungai juga perlu diperbaiki karena mengalami penurunan.

Banjir akibat, lanjut dia, meluapnya air dari kedua sungai tersebut mengakibatkan banjir di Desa Golantepus, Mejobo, Temulus, dan Kesambi.

“Total rumah yang tergenang banjir mencapai puluhan rumah dengan ketinggian genangan banjir bervariasi. Sedangkan jalan perkampungan juga banyak yang tergenang banjir sehingga mengganggu aktivitas warga,” imbuh dia.

Penting diketahui, pihak Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali Juwana juga tengah melakukan penilaian di kedua sungai tersebut, sebagai tahapan untuk dilakukan pemeliharaan. Nor Ahmad