GROBOGAN.NEWS Solo

Zona Merah di Sragen Dapat Perhatian Serius, Kapolda Jateng dan Pangdam Langsung Terjun ke Sragen

Foto: Wardoyo
IMG 20210527 152045 copy 1024x592
Kapolda Jateng (Irjen Pom Ahmad Luhfi (mic kanan)  dan Pangdam IV Diponegoro, Mayjen TNI Rudianto saat berkunjung ke Sragen Foto: Wardoyo

SRAGEN, GROBOGAN.NEWS – Status zona merah yang disandang oleh Kabupaten Sragen, ternyata mengundang perhatian khusus dari Kapolda Jateng, Irjen Pol Ahmad Luthfi.

Bersama Pangdam IV Diponegoro, Mayjen TNI Rudianto, Kapolda langsung terjun ke Sragen guna menggelar rakor terbatas bersama jajaran Bupati dan dinas terkait di Polres Sragen, Kamis (27/5/2021).

Usai memimpin rapat, Kapolda mengatakan sengaja berkunjung ke Sragen karena Sragen termasuk di antara 5 kabupaten di Jateng yang mengalami lonjakan kasus Covid-19 cukup signifikan.

“Kami berkunjung ke 5 Kabupaten yang kasus covid-nya mengalami peningkatan signifikan. Termasuk di Sragen ini,” papar Kapolda saat menggelar konferensi pers di hadapan wartawan.

Pucuk pimpinan Polda Jateng itu menyampaikan atas kondisi itu, kunjungannya tersebut juga dalam rangka memberi dukungan moril dan semangat kepada anggota di wilayah.

Baca Juga :  Kasus Covid-19 di Sukoharjo Sudah Tembus 7.075 Buah, Kasus Harian Capai Ratusan Orang

Terutama untuk tetap kembali menggencarkan pelaksanaan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) mikro.

Untuk Sragen dengan 20 kecamatan, ia berharap peran bhabinkamtibmas dan Babinsa agar bersinergi lebih menggalakkan kembali pelaksanaan PPKM mikro di wilayah masing-masing.

“Tidak ada jalan keluar lain, kecuali bersemangat. Hasil diskusi tadi kita akan sama-sama melakukan pengamatan menyeluruh untuk mengetahui akar penyebab mengapa kasus covid-19 di Sragen menanjak,” terangnya.

Dalam kesempatan itu, Kapolda juga memberikan warning agar dalam 2 pekan ke depan, kasus covid-19 di Sragen bisa mengalami penurunan.

“Terakhir saya pingin beritakan himbauan positif agar masyarakat juga tahu bahayanya covid-19,” tandasnya.

Baca Juga :  Kebut Program Vaksinasi, Polres Sragen Gelar Vaksinasi Massal di 20 Kecamatan

Terkait upaya menekan laju covid-19, Kapolda menegaskan agar menggencarkan tracing apabila ada temuan kasus positif serta membantu peralatan swab antigen. Hal itu untuk memudahkan pemetaan mana wilayah dengan kasus covid-19 tinggi.

“Sragen tadi sudah ada treatment jemput bola. Kalau ada kasus terkonfirmasi, satuan gugur tugas sudah bergerak dengan memberikan isolasi di Technopark. Tracing secara massif dan acak yang dilakukan Satgas gugur tugas baik dengan Polres dan Kodim,” terangnya.

Kapolda menambahkan pihaknya juga mendorong dengan membantu beberapa alat antigen ke wilayah-wilayah. Sehingga diharapkan bisa memetakan mana wilayah yang kasus covid-nya tinggi.

Sementara, Pangdam IV Diponegoro Mayjen TNI Rudianto menambahkan dengan situasi peningkatan kasus covid, pihaknya mengimbau kepada masyarakat dan seluruh aparat TNI polri serta Pemda untuk bersatu menangani covid-19.

Baca Juga :  Mahasiswa Cantik Asal Sragen Ini Nekat Terjun ke Bengawan Solo!

Menurutnya ikhtiar aparat dan Pemda tidak akan berhasil tanpa ada partisipasi aktif dari masyarakat Sragen. Ia juga mengingatkan bahwa covid-19 belum selesai sehingga kesadaran warga untuk senantiasa menaati protokol kesehatan harus  kembali ditingkatkan.

“Covid-19 belum selesai. Vaksinasi yang sudah diberikan tidak menjamin atau masih bisa terpapar ulang kena covid-19. Maka dari itu tetap gunakan prokes. Pakai masker, cuci tangan dan jaga jarak serta menghindari kerumunan serta kegiatan yang sifatnya bersama-sama,” tandasnya. Wardoyo

Berita ini sudah dimuat di https://joglosemarnews.com/2021/05/kasus-covid-19-meroket-kapolda-dan-pangdam-langsung-terjun-ke-sragen-ppkm-mikro-minta-digencarkan-kapolda-masyarakat-harus-tahu-bahaya-covid-19/