GROBOGAN.NEWS Kudus

Permintaan Kedelai Impor di Kudus Melonjak

Ilustrasi

KUDUS, GROBOGAN.NEWSPasca Lebaran 1442 H atau tahun 2021, volume permintaan kedelai impor melonjak. Fenomena kenaikan harga pun tak terhindarkan.

Harga jual komoditas impor tersebut kembali naik menjadi Rp10.750 per kilogram dari sebelumnya dijual Rp10.000 per kilogram.

Manajer Primer Koperasi Tahu-Tempe Indonesia (Primkopti) Kabupaten Kudus Amar Ma’ruf, saat dikonfirmasi awak media, mengungkapkan. adanya lonjakan permintaan kedelai impor karena para perajin tahu dan tempe memang memanfaatkan momen syawalan untuk meningkatkan produksinya karena kebiasaan masyarakat membuat aneka masakan untuk perayaan kupatan.

Baca Juga :  Selesai Isolasi Terpusat di Asrama Haji Donohudan 307 Warga Kudus Dipulangkan, 3 Warga Wafat saat Jalani Isolasi Terpusat   

“Lonjakan bisa dilihat dari jumlah permintaan kedelai impor mencapai 30 ton dalam sehari, sedangkan sebelumnya hanya berkisar 15-20 ton per harinya,” terang dia, kemarin.

“Meskipun permintaan mengalami lonjakan, kata dia, perajin tahu maupun tempe tidak menikmati keuntungan yang besar karena harga jual kedelainya sudah mengalami kenaikan, sedangkan untuk menaikkan harga jual produknya juga tidak berani,” imbuh dia.

Baca Juga :  Terkena Operasi Penyekatan, Sejumlah Pengendara Asal Kudus Terdeteksi Terpapar Covid-19

Dijelaskannya lebih detail, untuk bisa menaikkan harga jual tahu dan tempe di pasaran memang tidak mudah karena harus melihat respons pasarnya. Apalagi, daya beli masyarakat saat ini dinilai kian menurun.

Harga kedelai impor normalnya berkisar Rp6.500/kg. Secara bertahap, harganya naik hingga menjadi Rp9.800/kg pada pertengahan Februari 2021, Rp10.000/kg pada awal Mei 2021, Rp10.500 ketika Lebaran, dan Rp10.750/kg pasca-Lebaran.

Penyebab kenaikan harganya, kata dia, di antaranya karena adanya kenaikan indeks perdagangan dan keterlambatan masa panen dari negara asal, yakni Amerika Serikat.

Baca Juga :  Dua Terduga Pelaku Pembunuhan dengan Korban Seorang Anak Jalanan di Kudus Diringkus

Untuk stok kedelai tersedia aman karena kebutuhan berapapun masih bisa dipenuhi. Sedangkan stok yang tersedia di gudang hanya 35 ton.

Sementara jumlah pengusaha tahu dan tempe di Kabupaten Kudus diperkirakan mencapai 300-an pengusaha yang tersebar di sejumlah kecamatan, seperti Kecamatan Kota, Jekulo, Kaliwungu, Dawe, Bae, Gebog, Undaan, Mejobo dan Jati. Nor Ahmad