GROBOGAN.NEWS Solo

Tokoh Lintas Elemen di Sragen Diminta Waspadai Bahaya Laten Komunis

foto: Wardoyo

SRAGEN, GROBOGAN.NEWS – Melalui acara Komunikasi Sosial (Komsos) dengan komponen masyarakat di Aula Mako Yonif Yonif 408/SBH Sragen, masyarakat diminta meningkatkan semangat gotong royong dengan lingkungan.

Hal itu disampaikan oleh Danton 3 Yonif 408/SBH Sragen, Letda Inf Awan Setyono saat memberikan paparannya dalam acara Komsos tersebut, Kamis (24/6/2021).

Letda Awan Setyono mengatakan, semangat yang menjadi warisan adi luhung itu dinilai bisa membentengi masyarakat dari bahaya pengaruh paham radikalisme.

Baca Juga :  Pedagang di Pasar Sragen Tangisan. PPKM Darurat, Aktivits Ekonomi Terhenti, Rezeki Seret, Semua Harga Melonjak Tajam

Di hadapan para tokoh dari berbagai elemen masyarakat yang hadir, Letda Awan menyampaikan bahwa gotong royong adalah budaya masyarakat Indonesia yang banyak memberikan keuntungan bila diterapkan.

Meringankan beban, mempererat kekeluargaan sesama masyarakat dan bisa menjalin hubungan sosial yang baik adalah manfaat dari gotong-rotong.

“Dengan gotong royong juga akan meningkatkan rasa persatuan dan kesatuan nasional,” terangnya.

Letda Awan menerangkan atas dasar itulah, semangat gotong royong sangat penting untuk ditumbuhkan lagi di tengah masyarakat.

Baca Juga :  Polres Sragen Tangkap 2 Provokator Demo, Kapolres Imbau Warga Tak Terprovokasi

Terutama mulai dari antar RT, RW dan berbagai elemen. Semangat itu juga diyakini bisa untuk membendung bahaya laten paham komunisme.

“Kenapa yahudi tidak dibunuh oleh Hitler, supaya tahu kelakuan Yahudi itu bagaimana. Sama dengan paham komunis, kita harus berhati-hari karena mereka tidak mengenal agama,” ujar dia.

Dengan gotong royong, maka akan bisa saling bertukar informasi. Semangat kebersamaan itulah yang dinilai bisa menjadikan masyarakat kuat sehingga tidak mudah terpengaruh hal yang tidak baik.

Baca Juga :  144 Lansia di Tanon Sragen Antusias Ikuti  Vaksinasi Covid-19, Bahkan Ada yang Sampai Dibopong Satgas

Komsos itu dikuti tokoh berbagai lintas mulai dari tokoh agama, tokoh masyarakat hingga awak media.

Mengingat masa pandemi, komsos digelar dengan tetap mengedepankan protokol kesehatan. Yakni pakai masker, cek suhu sebelum masuk dan tempat duduk diatur berjarak. Wardoyo

Berita ini sudah dimuat di https://joglosemarnews.com/2021/06/dikumpulkan-di-mako-yonif-408-para-tokoh-lintas-elemen-sragen-diminta-waspadai-bahaya-laten-komunis-letda-awan-pesan-semangat-gotong-royong-ditingkatkan/