GROBOGAN.NEWS Umum Nasional

Empat Unit Sepeda Motor Milik Warga Dimasukan ke Selokan, Kombes Pol Erwin : Itu Ulah Pengunjuk Rasa Rizieq Shihab

Motor warga terjatuh ke dalam selokan saat terjadi bentrok antara polisi dengan pendukung Rizieq Shihab, Kamis, 24 Juni 2021. TEMPO/M Yusuf Manurung

JAKARTA, GROBOGAN.NEWS– Sebanyak empat sepeda motor milik warga yang diceburkan ke sungai atau selokan di Jalan I Gusti Ngurah Rai, di bawah flyover Pondok Kopi.

Kapolres Jakarta Timur, Komisaris Besar Polisi (Kombes Pol) Erwin Kurniawan mengungkapkan sepeda motor yang tercebur ke selokan adalah ulah para pendukung Rizieq Shihab.

Erwin menjelaskan, selain motor milik warga, ada kendaraan milik polisi yang juga diceburkan ke selokan oleh para pendukung Rizieq. Ratusan penudukung eks pimpinan FPI itu kesal karena diadang polisi ketika hendak ke Pengadilan Negeri Jakarta Timur.

Baca Juga :  Rencana Luhut Produksi Laptop Merah Putih Dikritik Susi Pudjiastuti. Mendingan Uangnya untuk BLT Rakyat

“Kendaraan anggota juga sempat dimasukkan ke sungai oleh pengunjuk rasa sehingga menimbulkan sedikit kericuhan,” kata Erwin di lokasi, Kamis (24/6/2021).

Tempo sempat menemukan sekitar 4 sepeda motor yang masuk ke selokan di bawah flyover Pondok Kopi itu. Seorang pemilik motor, Ali mengaku meninggalkan motornya di pinggir jalan ketika kabur menghindari bentrok antara simpatisan Rizieq dan polisi.

Baca Juga :  Bersama Perpanjangan PPKM Level 4, Pemerintah Bakal Menambah Bantuan Sosial

“Tadi begitu lempar-lemparan, saya tinggalin nih motor di sini, saya lari,” kata Ali.

Ali memilih menghindari bentrok tanpa membawa sepeda motornya karena sulit bergerak di antara kerumunan orang. Setelah bentrok reda, Ali melihat motornya sudah berada di dalam selokan.

“Saya tadinya mau ke kantor, ke Gajah Mada,” kata dia.

Baca Juga :  Kasus Obat Invermectin, ICW Endus Adanya Indikasi Keruk Keuntungan di Masa Pandemi Covid-19

Polisi dan simpatisan Rizieq Shihab terlibat bentrok di Jalan I Gusti Ngurah Rai, dekat Pengadilan Negeri Jakarta Timur sekitar pukul 10.00.

Dalam bentrok itu, para pendukung Rizieq Shihab melempari polisi dengan batu dan dibalas dengan gas air mata.

Pada saat Tempo tiba di lokasi sekitar pukul 10.30, gas air mata masih menyesakkan hidung dan membuat perih mata. Sementara bongkahan batu berserakan di jalanan.

tempo logo