GROBOGAN.NEWS Solo

Lestarikan Budaya Jawa, Komunitas Permadani Gelar Kursus Pranatacara

Para wisudawan Pawiyatan Panatacara Tuwin Pamedhar Sabda Permadani Bregada XXIV asal Sragen berpose usai merampungkan pendidikan. Foto/Wardoyo
IMG 20210105 WA0027
Para wisudawan Pawiyatan Panatacara Tuwin Pamedhar Sabda Permadani Bregada XXIV asal Sragen berpose usai merampungkan pendidikan. Foto/Wardoyo

SRAGEN,  GROBOGAN.NEWS –  Dewan Pengurus Daerah (DPD) Permadani (Persaudaraan Masyarakat Budaya Nasional Indonesia) Kabupaten Sragen.

menyelenggarakan pawiyatan atau kursus panatacara tuwin pamedhar sabda (pembawa acara dan public speaking) berbahasa Jawa.

Kursus diadakan di setiap kecamatan pada hari Jumat dan Sabtu. Tujuan dari diadakannya kursus ini adalah untuk mencetak pembawa acara berbahasa Jawa yang handal.

Dalah satu bukti lulusan kursus ini ialah DPD Permadani Sragen menyelenggarakan acara Wisudhan Purnawiyata Panatacara tuwin Pamedhar Sabda Permadani Sragen Bregada XXIV pada hari Minggu (3/1/2021) di Hotel Megaland Jl.Slamet Riyadi Surakarta.

Acara tersebut dihadiri tiga puluh satu wisudawan wisudawati, Pengurus DPD Permadani Sragen, Pengurus DPW Permadani Jawa Tengah, dan Pengurus DPP Permadani.

Baca Juga :  Lawan Lewat Kasasi di MA, Terdakwa Kasus Korupsi Eks Dirut RSUD Sragen Dapat Pengurangan Hukuman 4,5 Tahun

Para wisudawan tersebut telah menempuh pendidikan/pawiyatan sejak 7 Maret 2020.

Dalam sambutannya dengan bahasa Jawa, Ketua atau Pangarsa DPD Permadani Kabupaten Sragen, Indardjo menyampaikan bahwa Bregada XXIV dimulai 7 Maret 2020 bertempat di Kalijambe.

“Namun, baru dua kali pertemuan, kegiatan pembelajaran berhenti karena pandemi Covid-19,” paparnya.

Kendati demikian, pembelajaran tidak berhenti begitu saja karena pembelajaran dilanjutkan dengan daring.

Meski hanya secara daring, hal itu tak menyurutkan animo siswa untuk belajar. Semangat para siswa untuk menimba ilmu tetap sangat tinggi.

Baca Juga :  Polres Sragen Salurkan 20 Ton Beras untuk Warga Terdampak Covid-19 dan Kebijakan PPKM Darurat

Hal itu ditunjukkan dengan hasil uji tulis (pendadaran sinerat) dan uji praktik (pendadaran paragan) yang diadakan di MAN 3 Kalijambe, 13 Desember 2020 yang lalu, tiga puluh siswa tersebut mampu menunjukkan kemampuan terbaik mereka.

Bahkan hasil nilai ujian yang memenuhi kriteria baik dan sangat baik. Selanjutnya Suyitno Yoga Pamungkas, selaku Ketua/Pangarsa DPP Permadani, turut mengapresiasi kelulusan Permadani Sragen Bregada XXIV tersebut.

Dalam sambutannya, ia menyampaikan harapan semoga para wisudawan yang telah purna wiyata mampu memberikan kontribusi dengan ndhudhuk (menggali), ndhudhah (membuka), dan ngrembakaaken (mengembangkan) budaya Jawa.

Ia juga berpesan setelah wisuda, beban para wisudawan justru lebih berat. Karena mereka harus bisa menjalankan Triniti Yogya, salah satunya menjadi juru pelayan masyarakat.

Baca Juga :  144 Lansia di Tanon Sragen Antusias Ikuti  Vaksinasi Covid-19, Bahkan Ada yang Sampai Dibopong Satgas

“Wisudawan harus dados juru ladosing bebrayan ingkang sae atau menjadi pelayan masyarakat yang baik,” pesannya.

Acara wisuda berjalan khidmat dan lancar dengan tetap menerapkan protokol kedehatan. Seluruh yang hadir telah dicek suhu, mencuci tangan, serta mengenakan masker. Bahkan, para wisudawan dan pengurus DPD mengenakan faceshield selama kegiatan.

Para wisudhawan tampak bahagia atas kelulusan mereka. Salah satu wisudawan, Agus Budiyanto menyatakan sangat bersyukur sudah menyelesaikan pawiyatan. Wardoyo

Berita ini sudah dimuat di https://joglosemarnews.com/2021/03/mengupas-komunitas-permadani-yang-tetap-eksis-kembangkan-budaya-jawa-di-tengah-tantangan-globalisasi-gelar-kursus-tiap-pekan-di-kecamatan-para-wisudawan-dipesan-selalu-kembangkan-budaya-jawa-ke-masy/