GROBOGAN.NEWS Solo

Di Sragen Bermunculan 5 Klaster Baru Covid-19, Bupati Minta Masyarakat Patuh Protokol Kesehatan

Kusdinar Untung Yuni Sukowati. Foto/Wardoyo

SRAGEN, GROBOGAN.NEWS Sragen yang kembali terpuruk dalam status zona merah Covid-19, mendorong Bupati Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati meminta masyarakat untuk kembali disiplin menerapkan protokol kesehatan (prokes).

Tidak hanya itu, bupati juga menyebut saat ini sudah banyak bermunculan klaster-klaster penyebaran Covid-19 di Sragen.

Bupati menyebut setidaknya ada lima klaster baru yang menjadi sumber penyebaran kasus covid-19 di Kabupaten Sragen.

Lima klaster itu di antaranya mulai dari klaster tarawih, klaster masjid, klaster mudik, klaster hajatan, klaster takziah atau layatan. Namun ia belum merinci berapa total kasus dari klaster-klaster itu.

“Klaster terbaru yang muncul di Sragen ada klaster tarawih, Klaster masjid, kemudian ada klaster mudik, klaster hajatan, dan takziah. Tapi data rincinya di DKK,” paparnya kepada wartawan ditemui di halaman Pemkab Sragen, Kamis (27/5/2021).

Baca Juga :  Lelang Jabatan di Sragen. Ada Satu Jabatan Kadinas Diperebutkan Enam Orang

Bupati menjelaskan klaster tarawih muncul di Sambirejo, klaster masjid di Pelemgadung Karangmalang, lalu ada klaster layatan, mudik dan lainnya.

Menurutnya munculnya klaster-klaster itulah yang turut andil meningkatkan laju kasus covid-19 di Sragen hingga memasuki zona merah.

“Selain itu, tracing kita semakin massif pula. Yang jelas sekarang setiap satu kasus atau terjadi klaster, kita minta kejar sampai nol dan selesai. Sehingga tidak lagi menyebar,” tandasnya.

Bupati menambahkan saat ini jumlah pasien positif yang diisolasi dan dirawat di Technopark sudah lebih dari 100 orang. Kemudian beberapa rumah sakit sudah mulai penuh.

Sementara klaster masjid memang kembali muncul, kali ini di Kampung Kauman, Kelurahan Sragen Wetan, Kecamatan Sragen Kota.

Gegara imam di salah satu masjid terpapar positif, kemudian menyebar ke keluarga dan warga sekitar. Total ada 10 warga yang positif dari klaster ini.

Baca Juga :  Dua Klaster Covid-19 di Sragen Ditengarai Berasal Kudus

Bahkan Ketua RT di kampung tersebut juga ikut tertular. Semua warga yang positif kini harus pasrah menjalani karantina di Technopark Sragen.

“Awalnya ada dua orang. Salah satunya imam yang positif. Kemudian menyebar ke sekitarnya, saat ini total ada 10 yang positif,” papar Kepala DKK Sragen, Hargiyanto, kepada JOGLOSEMARNEWS.COM , Kamis (27/5/2021).

Hargiyanto menguraikan klaster di Kauman itu sementara masuk kategori klaster masjid. Karena lokus penyebaran diduga memang berasal dari kegiatan di masjid.

Dari 2 kasus pertama, tim sudah melakukan tracing. Total sudah 60 warga kontak erat yang diperiksa dan diswab.

Hasil tracing kedua keluar dua hari lalu. Dari jumlah itu, ada 8 orang lagi yang diketahui positif terkonfirmasi.

“Tracing kedua ada 56 orang yang diswab. Ada ketemu 8 lagi yang positif. Sehingga total 10 orang yang positif. Ini masih akan kita kembangkan lagi,” tandasnya.

Baca Juga :  Warga Sekitar Gunung Pegat, Bulu Sukoharjo Heboh! Ditemukan Tengkorak Manusia, Tulang Belulang dan Sarung

Salah satu tokoh setempat, Pak Eko membenarkan memang ada beberapa warga yang positif terpapar di lingkungan Kauman. Setahunya berawal dari tahlilan di masjid.

“Pak RT dan beberapa anggota keluarga serta warga sekitarnya ikut kena. Sekarang semua sudah diisolasi di Teknopark,” paparnya.

Yuni menambahkan pengetatan pantauan hajatan itu terpaksa dilakukan mengingat kasus covid-19 Sragen belakangan melonjak signifikan.

Saat ini jumlah pasien positif yang diisolasi dan dirawat di Technopark sudah lebih dari 100 orang. Kemudian beberapa rumah sakit sudah mulai penuh.

“Jadi hari ini akan melakukan koordinasi semua yang terkait agar kita bisa membuat kebijakan tepat untuk Sragen. Masyarakat harus memahami bahwa covid-19 ini masih ada,” tegasnya. Wardoyo

Berita ini sudah dimuat di https://joglosemarnews.com/2021/05/awas-muncul-5-klaster-baru-penyebaran-covid-19-di-sragen-bupati-ungkap-mulai-klaster-masjid-mudik-layatan-hingga-klaster-hajatan/