GROBOGAN.NEWS Umum Nasional

Pemotongan Insentif Nakes Covid-19 Sampai 50% Disayangkan, Bisa Kendorkan Semangat dan Totalitas

ilustrasi dokter / pixabay

JAKARTA, GROBOGAN.NEWS – Anggota Komisi IX DPR RI, Kurniasih Mufidayati sangat menyayangkan adanya pemangkasan insentif bagi para tenaga kesehatan (Nakes) yang menangani pasien Covid-19.

Pasalnya, pemangkasan itu besarannya mencapai 50 persen. Dikhawatirkan, pemotongan insentif dari tahun sebelumnya itu akan memerosotkan mentalitas dan totalitas tenaga kesehatan dalam menangani Covid-19.

Kurniasih menyayangkan keputusan pemerintah memotong insentif bagi tenaga kesehatan (nakes) yang menangani Covid-19.  Besaran pemotongan itu hingga 50 persen atau separuh dari insentif sebelumnya.

“Pemotongan insentif sangat ironis di tengah angka kasus Covid-19 yang terus meningkat dan sudah tembus lebih dari 1 juta kasus,” ujar Mufida lewat keterangan tertulis, Kamis (4/2/2021).

Baca Juga :  Forum Guru Muhammadiyah Tolak Pajak Pendidikan

“Pembayaran untuk tenaga kesehatan daerah masih banyak tertunda dan tiba-tiba sekarang besaran insentif tenaga kesehatan diturunkan. Sungguh sangat tidak manusiawi,” lanjut dia.

Menurut anggota DPR dari Fraksi PKS ini, pemerintah seperti tidak punya kepekaan terhadap beban kerja para tenaga kesehatan hari-hari ini yang harus berjibaku dengan pasien yang membludak, bahkan Instalasi Gawat darurat (IGD) penuh dengan peralatan yang juga terbatas.

Padahal dalam bekerja, para tenaga kesehatan ini mempertaruhkan nyawa mereka dengan risiko tinggi terpapar Covid-19.

Baca Juga :  Kasus Penyelundupan Harley Davidson dan Sepeda Brompton, Eks Dirut Garuda Divonis 1 Tahun dan Denda Rp 300 Juta

Wakil Sekretaris Fraksi PKS DPR RI ini mengkhawatirkan penurunan insentif yang cukup besar bisa berakibat menurunnya semangat juang dan mental para petugas medis ini. Kendati ia meyakini jiwa pengabdian para tenaga kesehatan ini sangat tinggi.

Berikut besaran insentif tenaga kesehatan Covid-19 berdasarkan salinan Surat Keputusan Menteri Keuangan nomor: S-65/MK.02/2021 yang diperoleh Tempo.

Insentif bagi dokter spesialis sebesar Rp 7.500.000, peserta PPDS Rp 6.250.000, dokter umum dan gigi Rp 5.000.000, bidan dan perawat Rp 3.750.000, tenaga kesehatan lainnya sebesar Rp 2.500.000. Sementara itu, santunan kematian per orang sebesar Rp 300.000.000.

Baca Juga :  Menkeu Sri Mulyani Tegaskan Pajak Sembako Tak Akan Diterapkan di Pasar Tradisional

Jika dibandingkan dengan tahun lalu, besaran insentif tenaga kesehatan 2021 ini turun hingga 50 persen.

Adapun tahun 2020, besaran insentif untuk dokter spesialis Rp 15 juta, dokter umum/dokter gigi Rp 10 juta, bidan atau perawat Rp 7,5 juta, dan tenaga medis lainnya Rp 5 juta. Sementara santunan kematian bagi tenaga medis yang meninggal karena tertular Covid-19 masih tetap sama sebesar Rp 300.000.000. Daniel

Berita ini sudah dimuat di https://joglosemarnews.com/2021/02/insentif-nakes-covid-19-dipangkas-50-pks-anggap-pemerintah-tak-manusiawi/