GROBOGAN.NEWS Kudus

Bergulirnya PPKM, Kasus Covid-19 di Kudus Menurun

Pelaksana tugas (Plt) Bupati Kudus Hartopo saat melaksanakan rapat koordinasi penanganan Covid-19 bersama Gubernur Jawa tengah Ganjar Pranowo secara virtual di Command Center Diskominfo Kudus, Senin (8/2). Ist

KUDUS, GROBOGAN.NEWS– Pelaksana tugas (Plt) Bupati Kudus Hartopo menyampaikan selama Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), kasus Covid-19 di wilayahnya Kudus menurun meskipun tak signifikan.

Menurut dia, Kabupaten Kudus telah menerapkan PPKM dan telah berjalan sejak 11 Januari 2021 lalu.  Berbagai pembatasan dilakukan guna meminimalisir penularan Covid-19 di Kabupaten Kudus.

“Setelah dilaksanakan PPKM jilid satu dan dua, kasus Covid-19 di Kabupaten Kudus menurun,” ujar Hartopo, usai melaksanakan rapat koordinasi penanganan Covid-19 bersama Gubernur Jawa tengah Ganjar Pranowo secara virtual di Command Center Diskominfo Kudus, Senin (8/2).

Baca Juga :  Tracing di Zona Hijau Covid-19 Harus Tetap Digencarkan

Lebih detail, Hartopo menjelaskan, di Kabupaten Kudus telah melaksanakan vaksinasi tahap kedua untuk tenaga kesehatan.

Terkait vaksinasi untuk pegawai publik dan pegawai pasar, pihaknya mengaku siap. Wacana penggunaan GeNose di Jawa Tengah pun didukung oleh Hartopo. Adanya GeNose tersebut nantinya dapat mempercepat tracing dalam rangka penanganan Covid-19.

“Kami sangat mendukung adanya GeNose. Tracing dan pendeteksian Covid-19 berjalan cepat,” tuturnya.

Baca Juga :  Pengadilan Negeri Jepara Sediakan Pos Bantuan Hukum untuk Warga Kurang Mampu

Selain itu, Hartopo menjelaskan saat ini masyarakat Kabupaten Kudus menghadapi bencana banjir di tengah pandemi. Banjir berasal dari luapan sungai sejak 6 Februari lalu.Pihaknya menuturkan area Kabupaten Kudus yang berdampak yakni Kecamatan Jekulo, Mejobo, dan Jati. Beberapa daerah yang terkena banjir merupakan area cekung.

Upaya telah dilakukan dengan memompa genangan air. Namun satu dari pompa air mati sehingga tak maksimal. Pihaknya berencana akan merenovasi tanggul saat musim kemarau.

Baca Juga :  Tunggak Pajak, 19 Rekening Tabungan Wajib Pajak Diblokir

“Agenda kami akan merenovasi tanggul saat kemarau,” ucapnya.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo merespon akan siap membantu Kabupaten Kudus terkait banjir. Pihaknya meminta agar Dinas PUPR Kudus berkomunikasi dengan PUPR provinsi Jateng terkait desain penanganan daerah cekung. Ganjar mengapresiasi upaya Pemkab Kudus untuk mengatasi banjir.

“Nanti Dinas PUPR Kudus langsung menghubungi Dinas PUPR Provinsi nggih. Pokoknya kalau Pemerintah Kabupaten kompak saya yakin penanganan berjalan lancar,” paparnya. Nor Ahmad