GROBOGAN.NEWS Umum Pantura

Investor Dipastikan Hadir di KIT Batang Tahun Ini, Bupati Kumandangkan Semangat Cipta Lapangan Kerja

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia disambut Bupati Batang Wihaji saat melaksanakan kunjungan kerja di Kabupaten Batang. Ist

BATANG, GROBOGAN.NEWS-Bupati Batang Wihaji memastikan proses pembangunan Kawasan Industri Terpadu Batang (KITB) berjalan lancar.

Menurut Wihaji, seluruh proses infrastruktur penunjangnya dipantau oleh Pemerintah Pusat.

“Bukti negara hadir dalam pembangunan infrastruktur yakni dengan menyiapkan segala infrastrukturnya. Mulai dari fasilitas-fasilitas dasarnya seperti jalan, simpang susun, air untuk konsumsi, rumah susun, listrik dan gasnya pun disiapkan negara,” kata Wihaji, Kamis (18/2) kemarin.

Bupati kembali menyampaikan, pesan yang pernah disampaikan oleh Presiden RI Joko Widodo, ketika Kabupaten Batang menjadi salah satu Kawasan Industri Terpadu pada 30 Juli 2020.

“Semangatnya hanya satu, adalah cipta lapangan kerja bagi masyarakat Kabupaten Batang,” tegasnya.

“Investor yang telah memastikan untuk menanamkan modalnya sebesar Rp142 triliun di KITB antara lain: LG yang memproduksi baterai untuk mobil listrik, KCC Glass yang bergerak dalam produksi kaca otomotif dengan besaran investasi Rp4 triliun. Ada pula Advanced Lighting dari Amerika Serikat yang bergerak dalam pembuatan lampu LED.

Berdasarkan informasi dari Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) RI, Bahlil Lahadia, bahwa investor lain akan segera menyusul.

Baca Juga :  Para Perangkat Desa di Batang Ikuti Vaksinasi Covid-19

“Saat ini mereka sedang melalui beberapa prosedur hingga penandatanganan kesepakatan bersama antar kedua belah pihak,” tuturnya.

Siap Terima Investor Tahun Ini

Sebelumnya diberitakan, Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia terus melakukan pengawalan atas proses pembangunan Kawasan Industri Terpadu (KIT) Batang, Jawa Tengah.

Pembangunan KIT Batang seluas 4.300 hektare tersebut akan dibagi menjadi tiga fase, dimana fase I seluas 450 hektar ditargetkan akan selesai tahun 2021 ini.

Dalam kunjungannya ke “Grand Batang City” KIT Batang, Jawa Tengah hari Minggu (14/2), Bahlil memastikan bahwa pembangunan KIT Batang tersebut sesuai dengan perencanaan awal yang disusun tahun lalu.

Bahlil mengungkapkan bahwa saat ini telah ada 3 (tiga) perusahaan besar yang akan masuk di Grand Batang City mengisi 170 Hektar lahan yang telah disiapkan, yaitu LG Energy Solution, KCC Glass, dan Wavin.

Total investasi LG dengan konsorsium BUMN sebesar Rp 142 triliun yang bergerak di industri baterai listrik terintegrasi. Smelter nikel berlokasi di Maluku Utara, sedangkan di KIT Batang akan menjadi tempat untuk recycle, cathode, dan precursor.

Baca Juga :  Langkah Darurat Penanggulangan Banjir dengan Terpaksa Menjebol Tanggul Sungai

LG akan berinvestasi dalam bentuk konsorsium bersama dengan Indonesian Battery Holding yang merupakan gabungan dari Mining Industry Indonesia (MIND ID), PLN, Pertamina, dan Antam.

“Ada juga pabrik kaca otomotif yang nilai investasinya Rp 3 triliun-Rp 4 triliun. Selain itu juga ada dari Amerika, pabrik Alpan Lighting LED, dan Wavin pipa dari Belanda. Ada beberapa lah, saya sampaikan yang pasti-pasti aja dulu,” ungkap Bahlil dalam keterangan resminya yang diterima pada Rabu (17/2) lalu.

Bahlil mengatakan pembangunan infrastruktur dasar di KIT Batang diperkirakan selesai sesuai dengan rencana dan dapat diselesaikan pada bulan Mei 2021.

Selanjutnya, Grand Batang City akan siap menerima tenant (penyewa) yang akan masuk berinvestasi.

KIT Batang, Jawa Tengah merupakan lokasi khusus yang disiapkan oleh pemerintah Indonesia untuk para investor, baik Penanaman Modal Asing (PMA) maupun Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN).

Hal ini merupakan langkah strategis yang diambil pemerintah untuk meningkatkan keunggulan kompetitif serta daya saing investasi Indonesia secara global.

Baca Juga :  Status Tanggab Darurat Banjir di Kota Pekalongan Diperpanjang

Adapun, kata Bahlil beberapa keuntungan yang bisa didapatkan oleh investor bila berlokasi di KIT Batang, di antaranya biaya sewa lahan yang gratis selama 5 tahun pertama. Tidak hanya biaya lahan, biaya pengurusan izin investasi juga akan lebih murah. Sebabnya, Bahlil menjanjikan pengurusan izin operasional maupun izin terkait usaha lainnya, baik di tingkat pusat dan daerah, akan dibantu oleh BKPM.

“Kami bekerja sama dan menjalin komunikasi yang sangat baik dengan Bupati Batang Bapak Wihaji. Dukungan beliau bukan main besarnya. Kami yakin investor yang ke sini (Batang) akan merasa nyaman dan aman atas investasinya,” imbuh Bahlil.

Selain itu, keunggulan lain dari KIT Batang adalah lokasinya yang sangat strategis. Letaknya hanya satu jam dari kota Semarang serta berjarak 400 meter dari pintu tol terdekat. Selain itu adanya fasilitas jalur kereta api dan pelabuhan yang akan dibangun menjadikan konektivitas kawasan ini semakin kompetitif.Frieda