GROBOGAN.NEWS Umum Pantura

Rehap Pasar Wiradesa untuk Bangkitkan Perekonomian Rakyat

Bupati Pekalongan Asip Kholbihi saat peletakan batu pertama rehabilitasi Pasar Wiradesa beserta anggota Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkompimda) Kabupaten Pekalongan, belum lama ini. Ist

KAJEN, GROBOGAN.NEWS-Bangunan Pasar Wiradesa mulai direhabilitasi oleh Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pekalongan.

Renovasi pasar tersebut ditandai dengan peletakan batu pertama oleh Bupati beserta anggota Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkompimda) Kabupaten Pekalongan, belum lama ini.

Bupati Pekalongan, Asip Kholbihi, dalam sambutannya mengatakan, Pasar Wiradesa merupakan salah satu penopang perekonomian di Kabupaten Pekalongan yang merupakan tempat interaksi antara pedagang dengan pembeli.

“Diharapkan dengan dibangunnya pasar Wiradesa semoga dapat bermanfaat dan dapat menambah peningkatan perekonomian khususnya di Wilayah Kecamatan Wiradesa dan umumnya warga Kabupaten Pekalongan,” ucap Bupati Asip.

Baca Juga :  Kabar Gembira !!! Sebanyak 2.554 Tenaga Kesehatan Segera Jalani Vaksinasi Covid-19

Ditambahkan, nantinya Pasar Wiradesa dapat menampung lebih dari dua ribu pedagang. Bupati pun memohon doa kepada warga agar pembangunan pasar Wiradesa  bisa lancar, tepat waktu, tepat mutu, serta bermanfaat bagi pertumbuhan ekonomi dan  kesejahteraan masyarakat Kabupaten Pekalongan.

“Oleh karena itu mudah-mudahan pasar ini bisa dibangun tepat waktu dengan memperhatikan standar kualifikasi (kualitas) yang bisa kita pertanggungjawabkan sekaligus menambah pengembangan potensi baru. Di samping ada pedagang baru juga tidak menutup kemungkinan kapasitasnya akan kita tambah sehingga memungkinkan pedagang pendatang,” lanjutnya.

Baca Juga :  Ramalan Zodiak Hari Ini, Senin 11 Januari 2021: Cancer Jadi Pusat Perhatian, Capricorn Jalani Hari yang Mendebarkan

Selain pasar tersebut, lanjutnya, Pemkab Pekalongan telah membangun dan merehabilitasi enam unit pasar, yakni Pasar Kedungwuni yang dibangung dua kali, Pasar Doro, Sragi , Kajen, dan Tirto.

Sementara itu, Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah Jawa Tengah Kementerian PUPR, Cakra Nagara,  menambahkan, pasar Wiradesa dibangun dengan luas 1,8 hektare dengan durasi pekerjaan selama 300 hari, sejak 24 November 2020 sampai dengan 19 September  2021.

“Memang kemarin ada sedikit hal yang harus kita benahi bersama pemda yaitu pembebasan lahan, supaya bersih semua. Kalau (lahan) bersih, kita (bisa) cepat (bekerja),” ujar Cakra. Frieda