GROBOGAN.NEWS Umum Magelang

Aktivitas Vulkanik Gunung Merapi  Terus Meningkat, Warga yang Bermukim di Kawasan Rawan Bencana III Diminta Segera Mengungsi

Plt Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Magelang Edy Susanto saat memberikan keterangan kepada para awak media. Istimewa

MAGELANG, GROBOGAN.NEWS-Para warga yang bermukim di zona rawan bencana  lereng Gunung Merapi diminta untuk mematuhi arahan pemerintah.

Plt Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Magelang, Edy Susanto menekankan bahwa tempat paling aman bagi warga yang tinggal di Kawasan Rawan Bencana (KRB) III Gunung Merapi saat ini adalah pengungsian atau Tempat Evakuasi Akhir (TEA).

“Saat ini aktivitas Gunung Merapi mengalami peningkatan secara signifikan, maka warga yang bermukim  di Kawasan Rawan Bencana (KRB) III Gunung Merapi agar mengikuti arahan pemerintah agar tinggal di pengungsian atau Tempat Evakuasi Akhir untuk sementara,” terang Edy saat dihubungi pada  Senin (4/1/2021).

Lebih detail, Edy menyampaikan, sesuai konsep desa bersaudara, wargalah yang mengungsi, bukan diungsikan.

Baca Juga :  Gubernur Ganjar Temukan Hal Baru Di Desa Margoyoso, Dukung Program Konservasi Lingkungan Warga Salaman Gunakan Perdes dan Mitos

“Ini konsepnya. Namun tentunya bila peningkatan cukup signifikan dan perlu dilakukan upaya lebih memaksa, maka akan kita lakukan. Orientasi kita adalah penyelamatan jiwa manusia,” tegas Edy.

Edy menambahkan, sesuai rekomendasi BPPTKG, ada tiga desa di Kabupaten Magelang yang masuk desa bahaya, yakni Ngargomulyo, Krinjing dan Paten.

Kemudian Desa Keningar di luar rekomendasi perkiraan bahaya BPPTKG. Namun atas dasar rasa takut dan trauma akibat kejadian erupsi Merapi tahun 2010 lalu, maka pemerintah desa setempat memfasilitasi evakuasi pengungsian.

“Jadi sekarang ada empat desa yang turun,” ujarnya.

Desa-desa tersebut menjadi target diberikannya informasi tentang perkembangan aktivitas gunung Merapi yang signifikan.

“Sekali lagi, tempat yang paling aman untuk warga yang tinggal di daerah KRB saat ini adalah pengungsian,” tegas Edy.

Baca Juga :  Central Tanaman Hias di Bojong, Candimulyo Resmi Dibuka

Ditambahkan, sesuai informasi BPPTKG yang menyatakan peningkatan aktivitas Gunung Merapi cukup signifikan, maka kondisi itu harus direspon dengan upaya antisipatif. Saat ini, kelompok rentan di desa Ngargomulyo sudah kembali ke pengungsian.

“Hal itu memang penting untuk dilakukan sebagai upaya penyelamatan jiwa,” tandasnya.

Warga Desa Ngargomulyo kembali menempati TEA di Balai Desa Tamanagung Muntilan. Dalam hal ini, pemerintah desa, satgas dan relawan setempat sudah langsung merespon yang berhubungan dengan pengungsian.

“Tentu dengan segala keterbatasan karena memang ini sifatnya darurat. Namun kita tetap berusaha memberikan yang terbaik untuk warga. Kita layani masyarakat sebaik-baiknya,” ucap Edy.

Penting untuk diketahui, sebanyak 106 warga desa Ngargomulyo mengungsi kembali ke TEA Tamanagung Muntilan Kabupaten Magelang, Minggu (3/1/2021).

Baca Juga :  Kajian Geologi di Wilayah Desa Banjaran, Bojongsari Segera Dilakukan

Mereka kembali mengungsi karena aktivitas Gunung Merapi mengalami peningkatan signifikan.  Saat ini, total jumlah pengungsi sebanyak 225 jiwa yang menempati dua titik pengungsian, masing-masing di TEA Tamanagung Muntilan dan Balai Desa Mertoyudan. F Lusi