GROBOGAN.NEWS Solo

Setahun Menunggu Turunnya SK, Sejumlah Tenaga Honorer K2 Meninggal

Ilustrasi honorer K2
IMG 20180106 082120
Ilustrasi honorer K2

SRAGEN, GROBOGAN.NEWS – Di tengah menungu turunnya Surat Keputusan (SK) yang setahun ini belum ada kabarnya, sejumlah tenaga honorer kategori 2 (K2) yang lolos seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K) justru meninggal dunia.

Kabar duka itu disampaikan Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Sragen, Sutrisna.

“Data yang kami terima, ada beberapa yang kemarin lolos PPPK dan meninggal dunia. Meninggalnya karena apa, kami belum mengetahui detailnya,” paparnya kepada JOGLOSEMARNEWS.COM kemarin.

Baca Juga :  Jelang Lebaran, Stok Ketersediaan Pangan di Pasar Boyolali Dipastikan Aman

“Nggak bisa diahliwariskan. Karena sudah meninggal ya otomatis gugur,” tukasnya.

Sutrisna menambahkan jumlah P3K dari K2 Sragen yang lolos seleksi kemarin ada 501 orang. Mereka saat ini masih bekerja di instansi masing-masing tempat kali pertama mereka melamar.

“Nanti penempatannya ya di situ, di mana mereka melamar dulu,” tandasnya.

Menurut Sutrisna, para P3K itu akan digaji dari anggaran daerah. Untuk Sragen, sudah disiapkan Rp 22 miliar lebih untuk alokasi gaji para P3K di tahun 2021.

Baca Juga :  Berikut Daftar 20 Penumpang Perahu Wisatawan Terbalik dan Tenggelam di WKO Kemusu Boyolali. Ada 9 Nama Yang Belum Ditemukan

Anggaran tersebut sudah dipacak di APBD 2021. Sementara terkait SK, Sutrisna mengatakan kemungkinan besar akan turun tahun depan dibarengkan dengan SK dan NIP CPNS.

“Mulai tahun depan. Penetapan CPNS dan NIPnya nanti dibarengkan,” tukasnya.

Kepala BKN Kantor Regional I Jogja, Anjaswari Dewi kepada JOGLOSEMARNEWS.COM , mengatakan berdasarkan informasi terakhir, Kepala BKN akan segera mengeluarkan surat terkait usul penetapan NIP P3K.

Baca Juga :  H+1 Lebaran, Sebanyak 4 Warga Sragen Meninggal Covid-19 dan 2 Orang Positif Covid-19

“Sudah direncanakan. Informasi yang kami terima, dalam waktu dekat Kepala BKN akan mengeluarkan surat terkait usul penetapan NIP P3K,” paparnya.

Anjaswari menyampaikan kemungkinan mulai bulan Nopember, akan proses usul penetapan NIP P3K mulai dilaksanakan. Pihaknya masih menunggu petunjuk lebih lanjut dari BKN pusat. Wardoyo

Berita ini sudah tayang di https://joglosemarnews.com/2020/11/446660/