GROBOGAN.NEWS Solo

2 Putra Kanit Reskrim Polsek Miri Sragen Tewas Kesetrum Saat Hujan-Hujanan

Kapolres Sragen, AKBP Yuswanto Ardi saat mendoakan dua putra Kanit Reskrim Polsek Miri yang meninggal tersetrum Sabtu (19/12/2020). Foto : Wardoyo
IMG 20201220 WA0006
Kapolres Sragen, AKBP Yuswanto Ardi saat mendoakan dua putra Kanit Reskrim Polsek Miri yang meninggal tersetrum Sabtu (19/12/2020). Foto : Wardoyo

SRAGEN, GRONOGAN.NEWS – Dua putra Kanit Reskrim Polsek Miri, Aiptu Suwito meninggal secara tragis usai kesetrum secara beruntun lantaran tersetrum tiang listrik stainless di jalan desa setempat usai bermain bola, Sabtu (19/12/2020) petang.

Peristiwa yang menewaskan kakak beradik itu terjadi di Desa Kacangan, Kecamatan Sumberlawang, Sragen.

Dua bocah malang itu yakni Hendy Wahyu Ardyansyah (10) dan adiknya, Novian Wahyu Ananda Aditya (8) asal Dukuh Karangtengah, RT 015, Desa Kacangan, Sumberlawang, Sragen.

“Iya benar. Kedua korban adalah kakak beradik dan keduanya adalah putra dari Kanit Reskrim Polsek Miri, Aiptu Suwito,” papar Kapolres Sragen, AKBP Yuswanto Ardi melalui Kapolsek Sumberlawang AKP Fajar Nur Ihsanudin, Sabtu (19/12/2020) petang.

Data yang dihimpun di lapangan, insiden tragis itu terjadi pukul 16.30 WIB. Kronologi bermula ketika keduanya tengah bermain sepakbola di halaman SDN II Kacangan tak jauh dari rumah mereka.

Baca Juga :  Mengenaskan, Kakek Asal Sragen Ini Tewas Minum Racun Lantarn Depresi

Keduanya bermain sepakola bersama teman-temannya di halaman SD tersebut. Semula semua tak ada masalah dan kedua korban bermain bola dengan asyik bersama teman-temannya.

Sebelum kemudian turun hujan deras yang membuat anak-anak itu kemudian buyar dari mainnya.

“Karena turun hujan deras, kedua korban bersama teman-temannya menyudahi bermain bola. Korban Novian yang lebih kecil berjalan paling depan. Nahas tanpa sadar dia berjalan dan kemudian memegang tiang lampu di tepi jalan,” urai Kapolsek.

Kapolsek menyampaikan tiang lampu berbahan stainless tersebut diduga mengalami korsleting. Sehingga saat terpegang, membuat Novian pun tersengat listrik.

Baca Juga :  Sragen Masuk Level 4, Bupati: Banyak Warga Tak Jujur dan Takut Dibawa ke Rumah Sakit

Kontan, tubuh bocah mungil itu kemudian terpental dan ambruk tak sadarkan diri.

Melihat adiknya terjatuh, spontan naluri kakaknya, Hendy langsung terpanggil. Dia langsung menghampiri adiknya bermaksud menolong. Malang tak dapat ditolak, sang kakak juga ikut memegang tiang listrik dan menyusul kesetrum.

“Kedua korban terjatuh dalam kondisi tengkurap dan meninggal dunia,” urai Kapolsek.

Melihat kejadian tersebut, salah seorang teman korban kemudian berlari pulang melapor ke ayahnya. Warga kemudian datang dan mematikan saklar listrik dan memeriksa kondisi korban.

Sementara kedua kakak beradik itu langsung dievakuasi dan dilarikan ke Puskesmas Sumberlawang. Namun nahas, nyawa kedua bocah malang itu tetap tak terselamatkan karena sudah meninggal.

Dari hasil visum medis dan Inafis Polres, Novian mengalami luka bakar di bagian telapak tangan, jari telunjuk dan jari tengah dan tangan kiri.

Baca Juga :  Remaja Tewas Seketika Saat Motornya Menggasak Becak Kayuh di Jalan Tanon-Sragen

Sedangkan Hendy mengalami luka bakar pada jari jempol tangan kanan. Keduanya mengembuskan nafas terakhirnya setelah sempat dibawa ke Puskesmas terdekat.

Karena tidak ada tanda kekerasan atau penganiayaan, keduanya kemudian diserahkan kepada pihak keluarga untuk dimakamkan.

Kepergian tragis dua bocah putra Kanit Reskrim itu menambah panjang daftar kabar duka di Polres Sragen.

Sebelumnya, Minggu (13/12/2020) malam, dua anggota Polsek Sumberlawang, Aipda Samsul Hadi dan Bripka Slamet Mulyono, tewas mengenaskan saat mobil patroli yang ditumpangi digasak kereta api Brantas di perlintasan Siboto, Kalimacan, Kalijambe.

Selamat Jalan Hendy dan Novian! Wardoyo

Berita ini sudah dimuat di https://joglosemarnews.com/2020/12/bikin-pilu-kronologi-2-putra-kanit-reskrim-polsek-miri-sragen-tewas-kesetrum-saat-hujan-hujanan-awalnya-main-bola-lalu/