GROBOGAN.NEWS Umum Nasional

Pemerintah Akui Peningkatan Kasus Covid-19 Melonjak

Ilustrasi Covid-19

JAKARTA, GROBOGAN.NEWS — Pascaliburan panjang Oktober lalu, terjadi peningkatan kasus Covid-19. Fakta tersebut diakui oleh Ketua Satgas Penanganan Covid-19, Doni Monardo.

Hanya saja, lonjakan yang terjadi tersebut masih dapat dikendalikan dan tidak lebih tinggi dibandingkan pada libur panjang bulan Agustus lalu.

“Harus diakui bahwa terjadi peningkatan kasus selama libur panjang yang lalu. Namun, kalau dilihat angkanya masih bisa kita kendalikan. Artinya tidak lebih tinggi dibandingkan pada libur panjang bulan Agustus sebelumnya,” kata Doni usai rapat terbatas dengan Presiden di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (23/11/2020).

Baca Juga :  Larangan Mudik Tetap Jadi Pukulan Bagi Pelaku Usaha  Wisata, Kebijakan Membolehkan Wisata Lebaran Tak Banyak Berpengaruh

Sejumlah peristiwa menurut Jenderal bintang tiga tersebut berkontribusi pada lonjakan Covid-19 pasca libur panjang Oktober lalu. Peristiwa itu terkait dengan aktivitas Imam Besar FPI Rizieq Shihab.

“Kegiatan-kegiatan kerumunan yang terjadi dalam beberapa hari terakhir. Terutama di wilayah Bandara Soetta, di wilayah Kelurahan Petamburan, dan juga wilayah Slipi. Kemudian juga Tebet Timur, serta Megamendung,” katanya.

Baca Juga :  Melawan Saat Ditangkap, Seorang Teroris di Makassar Tewas Ditembak. Diduga Terkait Kasus Bom Gereja Katedral Makassar

Peristiwa-peristiwa tersebut membuat penambahan kasus di Jakarta relatif tinggi dibandingkan, waktu-waktu sebelumnya. Dua hari lalu misalnya kasus Covid-19 di DKI mencapai 1.579.

“Kemudian kemarin 1.300an. Oleh karena itu teman-teman wartawan sekalian, kita harus mampu mengajak seluruh komponen bangsa untuk patuh kepada protokol kesehatan,” katanya.

Baca Juga :  Ini Alasan Utama Desakan Menggelar MLB untuk Ganti Ketum PKB

Lonjakan kasus Covid-19 pasca libur panjang juga dapat dilihat dari tingkat keterisian tempat tidur ICU rumah sakit di sejumlah wilayah. Diantaranya Banten, Jawa Barat, dan Jawa Tengah yang mengalami peningkatan menjadi di atas 70 persen.

“Sedangkan Jakarta, angka keterisian ruang ICU mencapai 69,5 persen. Tetapi ini pun harus bisa kita upayakan untuk tidak bertambah lagi,” pungkasnya. Daniel

Berita ini sudah tayang di https://joglosemarnews.com/2020/11/pemerintah-akui-ada-peningkatan-kasus-covid-19-pasca-libur-panjang-oktober-lalu/