GROBOGAN.NEWS Umum Nasional

Di Kasus Penyebaran Berita Bohong Soal Hasil Tes Covid-19 di RS Ummi Bogor, Rizieq Shihab Dituntut 6 Tahun Penjara

Rizieq Shihab memberikan keterangan pada awak media saat tiba di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Sabtu, 12 Desember 2020. Kedatangan Rizieq Shihab ke Mapolda Metro Jaya untuk menjalani pemeriksaan sebagai tersangka kasus pelanggaran protokol kesehatan terkait kerumunan yang terjadi di Petamburan. Dalam kasus tersebut polisi menetapkan enam tersangka salah satunya Imam Besar FPI Muhammad Rizieq Shihab. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

JAKARTA, GROBOGAN.NEWS Mantan pemimpin Front Pembela Islam (FPI), Rizieq Shihab dituntut enam tahun penjara terkait kasus penyebaran berita bohong terkait hasil swab antigen di RS Ummi, Bogor.

Sementara menantunya, Hanif Alatas dituntut dua tahun penjara dalam kasus yang sama.

Dalam sidang pembacaan tuntutan atas kasus itu,  Jaksa Penuntut Umum (JPU) Nanang Gunayarto menyebut Rizieq Shihab dan menantunya, Hanif Alatas terbukti menyebarkan berita bohong terkait hasil tes Covid-19.

Baca Juga :  Kabar MotoGP : Petronas Yamaha SRT Beri Jawaban Rumor Akhir Kontrak Valentino Rossi

Jaksa mengatakan, kebohongan terdakwa disebarkan melalui sebuah video yang ditayangkan banyak media.

Video tersebut memperlihatkan Rizieq Shihab dalam kondisi sehat. Padahal menurut Nanang, saat itu hasil test swab antigen Rizieq telah keluar dengan hasil reaktif.

“Saksi Hanif Alatas sudah tahu terdakwa terpapar Covid-19. Terdakwa sengaja menutupi dan Hanif Alatas menyebarkannya di grup WhatsApp yang mana mengumunkan kondisi kesehatan Muhammad Rizieq Shihab,” ujar Nanang di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Kamis (3/6/2021).

Baca Juga :  Terduga Teroris Dari Kelompok JAD Ini Dibekuk Tim Densus 88 di Bogor

Nanang menjelaskan Rizieq Shihab melakukan tes swab antigen pada 25 November 2020 dengan ditangani tim Mer-C.

Hasil tes Covid-19 menunjukkan bahwa mantan Pimpinan FPI itu reaktif Covid-19. Namun, kata Nanang, Hanif Alatas dan Dirut RS Ummi dr Andi Tatat malah membantahnya.

Nanang mengatakan Hanif Alatas menutupi kondisi asli mertuanya dengan membuat video yang menunjukkan Rizieq dalam kondisi sehat. Video itu menjadi viral karena ditayangkan oleh media massa.

Baca Juga :  Densus 88 Ringkus Empat Terduga Teroris Jaringan JAD di Jawa Barat

“Bahwa disebut kondisi terdakwa baik-baik saja merupakan pemberitaan bohong atau tidak benar. Padahal nyatanya saksi Hanif dan Andi Tatat mengetahui terdakwa terpapar Covid-19 namun tidak disampaikan dengan benar,” kata Nanang.

Hingga berita ini dibuat, tuntutan Andi Tatat belum juga dibacakan oleh jaksa. Ia disidangkan secara terpisah dengan Rizieq Shihab dan Hanif.  Redaksi

Berita ini sudah dimuat di https://joglosemarnews.com/2021/06/rizieq-shihab-dituntut-6-tahun-penjara-untuk-kasus-penyebaran-berita-bohong-mengenai-hasil-tes-covid-19/