GROBOGAN.NEWS Solo

Anggota TNI Gadungan Berpangkat Mayjen Ini Diringkus di Sragen

Tim saat menginterogasi dan mengamankan barang bukti. Foto/Wardoyo

SRAGEN, GROBOGAN.NEWS Menyaru sebagai anggota TNI dengan pangkta Mayor Jenderal (Mayjend), pria bernama Hadi Purwanto (51) asal asal Cakung, Jakarta Timur itu tidur bersama perempuan di rumah kakak iparnya.

Akibat pokalnya melakukan penipuan yakni sebagai anggota TNI gadungan, Hadi pun akhirnya ditangkap oleh tim Koramil Gemolong, Sragen, Rabu (23/6/2021) malam.

Hadi ditangkap oleh tim gabungan Koramil Gemolong dan Kodim 0725/Sragen serta Polsek Gemolong saat bermalam di rumah kakak iparnya SUB (60), di Dukuh Ngrendeng RT 17, Desa Kaloran, Gemolong, Sragen.

Hadi digerebek saat menginap bersama perempuan bernama Sri Hartati (48) yang merupakan adik kandung SUB. Hadi diketahui sudah menikahi Sri sejak 2013 dan mengaku sebagai anggota TNI AD.

Baca Juga :  Wah, Ternyata Masih Banyak Perangkat Desa di Sragen Belum Vaksin Karena Takut!

Saat dilakukan penggeledahan, polisi bersama PM dan Intel Kodim Sragen mengamankan puluhan barang bukti dari tangan Mayjen gadungan itu.

Di antaranya atribut TNI mulai dari sepatu PDL, Baju PDL dengan pangkat Mayor Jenderal, atribut Kopassus, Kaos kaki loreng 2 buah, Baret kopassus 1 buah, 1 buah sangkur, tanda jasa, hingga sebuah papan nama PDH atas nama Hadi Susilo SH Mhum.

Kemudian diamankan pula atribut bet lokasi Mabes TNI 3 buah, Lokasi Ditkum PDL 3 buah, Lokasi Ditkum PDH 2 buah, lokasi MABES TNI 1 buah.

Lantas 3 STNK sepeda motor, buku nikah, TKP dan buku rekening. Selanjutnya ada pula sebuah charge HP, 2 celana panjang preman, 1 sajadah, 5 kaos dalam, jimat bambu petuk, minyak jafaron dan dompet milik yang bersangkutan.

Baca Juga :  Polemik TPA Tanggan, Sragen, Pihak DLH Segera Perbaiki Pengelolaan Sampah dan Limbah Tinja

Data yang dihimpun di lapangan, Mayjen gadungan itu diamankan pada Rabu (23/6/2021) malam pukul 23.25 WIB.

Penangkapan bermula dari informasi yang diterima Koramil 15/Gemolong bahwa ada oknum Mayjen gadungan sedang menginap di rumah warga di Kaloran, Gemolong.

Berbekal laporan itu, tim Koramil kemudian berkoordinasi dengan Intel Kodim dan Polsek. Selanjutnya, dilakukan pengecekan ke rumah SUB.

Malam itu juga, Hadi akhirnya diamankan dan dibawa ke Mapolsek Gemolong. Di hadapan petugas Kodim, Koramil dan Polsek, Hadi mengakui bahwa dirinya sebenarnya bukan anggota TNI.

Saat menikahi Sri tahun 2013 silam, ia memang mengaku sebagai anggota TNI berpangkat Mayjen. Hal itu dilakukannya karena terobsesi ingin menjadi anggota TNI yang menurutnya adalah profesi yang menjadi kebanggaannya.

Baca Juga :  Setelah Hujat Pemerintah dan Tobat, Kades Jenar Ditunjuk Jadi Duta Vaksin Kabupaten Sragen

Kapolsek Gemolong, AKP I Ketut Putra membenarkan adanya penangkapan oknum TNI gadungan di Kaloran tersebut.

Menurutnya, Mayjen Hadi diamankan oleh tim gabungan Koramil dan Kodim Sragen. Setelah diamankan, Hadi kemudian dibawa ke Mapolsek untuk dilakukan interogasi.

“Benar, yang mengamankan anggota Koramil Gemolong dan anggota Kodim. Setelah dilakukan interogasi, tidak ada warga Gemolong yang dirugikan secara materi. Sehingga tidak bisa di tindak secara hukum. Namun untuk pakaian dan atribut TNI, semuanya sudah di sita oleh PM Sragen,” papar Ketut kepada JOGLOSEMARNEWS.COM, Jumat (25/6/2021). Wardoyo

Berita ini sudah dimuat di https://joglosemarnews.com/2021/06/mayjen-hadi-ditangkap-di-sragen-tim-amankan-puluhan-barang-bukti-dari-emblem-namanya-beda-sampai-jimat-juga-ini-daftarnya/