GROBOGAN.NEWS Solo

Aduh ! Klaster Keluarga di Karanganyar Meledak, Kalahkan Klaster Hajatan dan Piknik, DKK Serukan Tidak Ada Isoman di Rumah Lagi!

Ilustrasi Penanganan Kasus Covid-19

KARANGANYAR, GROBOGAN.NEWS-Kabupaten Karanganyar mencatat lonjakan signifikan penambahan kasus harian covid-19 dalam beberapa hari terakhir.

Klaster keluarga menjadi penyumbang tertinggi penambahan kasus covid di Bumi Intanpari. Karenanya pasien positif tanpa gejala diminta tidak lagi melakukan isolasi mandiri di rumah.

Plt Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten (DKK) Karanganyar, Purwati mengatakan isolasi mandiri di rumah berisiko menularkan Covid-19 ke anggota keluarga lain.

Ia menyebut data ketaatan pemakaian masker warga saat ini di bawah angka 50 persen. Kepatuhan menjaga jarak dan mencuci tangan pakai sabun di air mengalir juga rendah.

Baca Juga :  Remaja Tewas Seketika Saat Motornya Menggasak Becak Kayuh di Jalan Tanon-Sragen

“Di dalam rumah itu ada lansia, bayi yang rentan tertular. Apa ada jaminan prokesnya ketat. Padahal kalau isolasi itu, kontaknya diminimalisasi. Makan juga pakai peralatan pribadi, kamarnya sendiri. Namun yang ada sekarang, anggota keluarga delapan orang hanya punya empat kamar. Lalu gimana isolasinya?” kata Purwati di hadapan ketua satgas Covid-19 dari 17 kecamatan di ruang podang 1 Setda Karanganyar, kemarin.

Ia menyebutkan data Covid-19 per Rabu (23/6/2021) sebanyak 995 kasus aktif. Dari jumlah itu, 292 rawat inap dan 703 isolasi mandiri.

Baca Juga :  Terperosok Lubang Jalan Malam-malam, Pengendara Motor di Sambungmacan Sragen Tewas

“Penularan terbanyak dari klaster keluarga. Pekan terakhir, peningkatan kasus 100 lebih per hari. Mengalahkan penularan dari klaster hajatan dan piknik,” katanya.

Ia mendesak dibuat tempat isolasi terpusat yang berdekatan domisili. Bisa dibuat di lingkup desa maupun kecamatan. Hanya saja, satgas PPKM mikro perlu menyediakannya secara standar, yakni memiliki ventilasi, air bersih, kamar mandi dan alat makan pribadi.

Baca Juga :  10 Hari Sakit Tak Ada yang Merawat, Pria Warga Ngrampal Sragen Ini Ditemukan Tewas di Rumahnya Tepat di Hari Idul Adha

Sementara itu Camat tawangmangu, Rusdiyanto mengatakan satgas PPKM mikro di desa sudah menyiapkan tempat isolasi terpusat di kantor desa. Satgas Covid-19 kecamatan Tawangmangu juga membuka aula kantor kecamatan untuk rumah isolasi terpusat.

“Belum dipakai semuanya. Itu untuk mengantisipasi lonjakan kasus dan tak tertangani. Di aula kantor kecamatan bisa menampung sampai isolasi delapan orang. Suplai makanan dan obat-obatan siap,” katanya.

Sebelumnya, Balai Desa Paulan, Colomadu juga menyiapkan rumah isolasi berdaya tampung 10 orang. Wardoyo