GROBOGAN.NEWS Solo

Buntut Klaster Layatan di Sragen, Bupati Yuni: Tacking Terus Sampai Zero!

Kusdinar Untung Yuni Sukowati. Foto/Wardoyo

SRAGEN, GROBOGAN.NEWS –  Klaster layatan di Desa Jetis, Kecamatan Sambirejo yang menewaskan dua warga dan menulari 38 warga lain di dua RT, bikin heboh.

Lantaran itulah, Bupati Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati menginstruksikan Dinas Kesehatan Kabupaten (DKK) untuk memaksimalkan pelacakan atau tracking temuan klaster baru penyebaran kasus Covid-19 yang terjadi.

Penegasan itu disampaikan Bupati Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati menyikapi tren kasus covid-19 yang belakangan kembali merangkak naik.

Ia mengatakan sejauh ini, klaster baru yang dinilai menjadi perhatian serius adalah klaster layatan di Jetis.

Untuk mengantisipasi agar klaster tidak merembet luas, pihaknya pun meminta DKK mengejar tracking sampai semua terlacak dan nol.

Baca Juga :  Kasus Covid-19 di Sukoharjo Terus Naik, Jumlah Kasus Kematian Juga Melonjak

“Sekarang walaupun dilarang orang yang mudik tetap saja aja. Seperti yang di klaster Jetis itu kan kedatangan tamu dari Jakarta kemudian positif dan akhirnya semua satu dukuh dan 2 RT positif. Nah ini akan menjadi rentetan seperti ini terus. Makanya saya perintahkan setiap ada kejadian positif harus segera ditracking sampai dengan zero atau nol,” paparnya kepada JOGLOSEMARNEWS.COM ditemui usai upacara akhir masa jabatan, Senin (3/5/2021).

Bupati Yuni menerangkan pengejaran itu dimaksudkan apabila ada satu klaster penularan, maka semua yang kontak erat diharapkan dilacak secara tuntas. Sampai kemudian tidak lagi ditemukan yang positif di lokasi itu.

Menurutnya, sejauh ini klaster baru yang dianggap sporadis penularannya memang di Jetis Sambirejo. Klaster itu menjadi tren yang harus segera ditanggulangi bersama-sama.

Baca Juga :  MUI Sragen Diminta Bantu Pencegahan Covid-19 dan Tangkal Berita Hoaks

“Baznas kemarin membantu makanan untuk gizinya. Satgas tingkat desa siaga, Babinsa dan Babinkamtibmas serta Puskesmas punya Posko di sana. Ada 38 warga yang positif itu betul-betul terlokalisir karena tidak mau dibawa ke Technopark akhirnya kita lockdown wilayah,” ujarnya.

Ia berharap dengan tracking sampai tuntas, temuan klaster covid-19 bisa ditekan sehingga tidak sampai merembet ke mana-mana.

Terkait peningkatan kasus Covid-19 belakangan ini, Bupati Yuni menyebut salah satunya karena sudah ada kelonggaran. Di antaranya kegiatan ekonomi sudah mulai jalan dan hajatan juga sudah dibolehkan.

Baca Juga :  Gadis Cantik Asal Solo Anna Silvia Dulu Diejek Saat Mau ke Luar Negeri, Kini Wakili Indonesia di Miss Elite World 2021

Termasuk adanya pemudik yang nekat pulang, juga dinilai turut andil terhadap peningkatan kasus.

“Sekarang walaupun dilarang, orang yang mudik tetap saja ada. Seperti yang di Klaster Jetis itukan kedatangan tamu dari Jakarta kemudian positif dan akhirnya semua satu dukuh dan 2 RT positif,” tandasnya.

Di sisi lain, penuntasan tracking juga terkait kasus meninggalnya imam dan takmir masjid di Desa Pelemgadung secara beruntun beberapa hari terakhir.

Kepala DKK Sragen, Hargiyanto mengatakan klaster masjid itu berawal dari meninggalnya dua pasien positif Covid-19 dalam lima hari beruntun pada akhir April kemarin. Wardoyo

Berita ini sudah dimuat di https://joglosemarnews.com/2021/05/ada-imam-dan-takmir-masjid-di-sragen-meninggal-beruntun-bupati-langsung-perintahkan-kejar-tracking-sampai-zero/