GROBOGAN.NEWS Solo

Bupati Sragen Imbau Warga Sragen di Perantuan Tak Mudik Lebaran, Namun yang Terlanjur Mudik Tak Akan Dilarang

Kusdinar Untung Yuni Sukowati. Foto/Wardoyo

SRAGEN, GROBOGAN.NEWS – Meski mengimbau agar warga Sragen yang berada di perantauan tidak mudik lebaran 2021, namun Bupati Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati tetap bersikap fleksibel.

Jika ada warga terlanjur mudik ke kampung halaman, dia tak akan melarangnya terlalu kaku.

“Kami sudah koordinasi dengan paguyuban keluarga besar warga Sragen yang ada di Jakarta. Kita menghimbau untuk tidak pulang atau mudik,” paparnya kepada wartawan di Sragen, Senin (29/3/2021).

Bupati menguraikan pihaknya akan meminta semua kepala desa untuk membuat video pendek berisi imbauan tak mudik.

Hal itu karena para Kades dianggap hafal dengan warga-warganya yang merantau. Mereka juga diminta berkoordinasi dan menghubungi warga yang merantau agar sebisa mungkin menunda mudik dulu.

Baca Juga :  Peserta Vaksinasi di Desa Kecik, Tanon Sragen Lebihi Kuota

“Teman-teman Kades bisa membuat video pendek. Isinya upaya warganya dihimbau untuk tidak mudik dulu,” terangnya.

Terkait antisipasi larangan mudik, Yuni mengaku juga akan berkoordinasi dengan Satgas Covid-19 kabupaten. Setidaknya nantinya ketika ada pemudik yang tetap pulang, diharapkan bisa kembali diterapkan pola seperti tahun lalu.

Yakni pengawasan dan pemantauan di tingkat desa dan seterusnya. Ia juga memastikan tidak akan berlaku saklek terkait larangan mudik.

Jika ada warga yang sudah terlanjur pulang, menurutnya tidak serta merta ditolak atau dipaksa kembali ke daerah rantaunya lagi.

Baca Juga :  Polemik TPA Tanggan, Sragen, Pihak DLH Segera Perbaiki Pengelolaan Sampah dan Limbah Tinja

“Nggak mungkin kita kasih barikade dan nggak boleh masuk Sragen. Minimal protap yang dulu kembali dihidupkan seperti dulu tahun lalu di awal Corona. Itu saja,” terangnya.

Ia menambahkan Pemkab tak bisa berlaku ketat dalam hal mudik. Sebab realitanya ketika larangan mudik yang lebih ketat tahun lalu pun, perantau Sragen yang bisa pulang pun masih mencapai ribuan orang.

Namun ia meyakini dengan ditiadakan libur cuti PNS dan larangan mudik dari pemerintah, setidaknya sudah akan mengurangi arus jumlah pemudik.

Terkait pemberlakuan penyekatan di perbatasan, Bupati menyebut hal itu dirasa tak perlu dilakukan. Situasi Corona saat ini meski masih ada, tapi tensinya sudah relatif menurun satu melandai.

Baca Juga :  Sragen Masuk Level 4, Bupati: Banyak Warga Tak Jujur dan Takut Dibawa ke Rumah Sakit

Ia menyadari Pemkab tidak akan bisa menutup diri secara rapat mengingat posisi Sragen juga berada di perbatasan. Lebih dari itu, dari sisi manusiawi, pihaknya tak akan tega menolak atau memaksa perantau kembali ketika sudah sampai di wilayah Sragen.

“Mesakne Lah. Masa sudah sampai sini mau ditolak dan dipaksa balik. Yang penting semua saling menjaga. Ketika sampai di kampung harus tetap mengikuti prosedur seperti tahun lalu. Kita nggak akan menghalangi warga yang sudah terlanjur pulang,” tandasnya. Wardoyo

Berita ini sudah dimuat di https://joglosemarnews.com/2021/03/mesakne-warga-bupati-sragen-tegaskan-tak-akan-tolak-warga-yang-sudah-terlanjur-pulang-mudik-minta-semua-kades-buat-video-pendek/