GROBOGAN.NEWS Grobogan

Jembatan di Jalur Kedungjati-Boyolali Ambrol, Lalu Lintas Lumpuh, Warga Terisolir Kendaraan Harus Berputar hingga 10 Kilometer, Pemkab Grobogan Segera Bangun Jembatan Darurat

Jembatan di jalur utama yang menghubungkan Kedungjati, Grobogan-Wonosegoro, Boyolali ambrol pada Kamis 10 Desember 2020 lau. Foto : Istimewa

KEDUNGJATI, GROBOGAN.NEWS — Jembatan pada jalur utama yang menghubungkan Kedungjati, Grobogan-Wonosegoro, Boyolali ambrol dan putus.

Akibatnya, arus lalu lintas di ruas jalan pada jalur alternatif yang menghubungkan Grobogan-Boyolali lumpuh.

Beruntung, saat kejadian, tidak ada kendaraan maupun warga yang melintas sehingga tidak menimbulkan korban jiwa.

Akibat putusnya jalan utama ini, arus lalu lintas terpaksa dialihkan memutar sampai jembatan selesai dibangun.

Baca Juga :  Info Penting ! Pemkab Grobogan Kembali Terapkan Gerakan Satu Hari di Rumah Saja, Inilah Peraturan Detailnya

Hal itu diungkapkan oleh Sunarto salah seorang warga yang tinggal di sekitar lokasi jembatan ambrol.

Ambol
Jembatan di jalur utama yang menghubungkan Kedungjati, Grobogan-Wonosegoro, Boyolali ambrol dan putus. Foto : Istimewa

 

“Hanya sepeda motor yang bisa keluar desa dengan memutar arah.  Sedangkan warga  yang mengendarai  roda empat tidak bisa keluar masuk desa,” terang dia.

Pihaknya pun berharap agar pihak Pemerintah Kabupaten Grobogan segera melaksanakan perbaikan jembatan.

Sunarto menjelaskan lebih detail, akibat jembatan ambrol dan sudah tak bisa difungsikan, warga terpaksa harus memutar arah hingga 10 kilometer. Jembatan ini membentang di atas Sungai Bancak.

Baca Juga :  Saat Sedang Asyik di Tempat Karaoke di Grobogan, Seorang Begal Diringkus Polisi

“Iya, warga terpaksa haruas memutar arah hinggan 10 kilometer. Seluruh kendaraan baik truk, mobil, dan sepeda motor harus memutar.Aktivitas perekonomian terganggu akibat ambrolnya jembatan ini,” kata dia.

Dikonfirmasi terpisah Sekretaris Dinas PUPR Kabupaten Grobogan Wahyu Tri Darmawanto kepada para awak media menjelaskan, jembatan yang berbatasan dengan wilayah Kabupaten Boyolali tersebut berstatus milik pemerintah kabupaten.

Baca Juga :  Kisah Seorang Lansia Sempat Lari Karena Ketakutan saat Hendak Jalani Vaksinasi Covid-19, Akhirnya Bersedia Setelah Diberikan Arahan

“Kami sudah menerjunkan petugas (Dinas PUPR Kabupaten Grobogan) lokasi untuk segera melakukan upaya perbaikan,” terang dia.

“Kami telah melakukan upaya penanganan secepatnya. Ini tadi, sudah ada tim dari DPUPR yang melakukan pengecekan untuk mendata tingkat kerusakan jembatan,” sambung dia. Arya Tama