GROBOGAN.NEWS Solo

Hati-hati, Sekarang Hamil Duluan Tak Lantas Dapat Dispensasi Nikah di Bawah Umur

Hanif Hanani / wardoyo

SRAGEN, GROBOGAN.NEWS –

IMG 20201123 WA0018 1 1
Hanif Hanani / wardoyo

Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Sragen memperketat syarat dan perizinan pernikahan di bawah umur.
Selain batasan umur minimal calon pengantin dinaikkan, alasan hamil duluan kini bukan lagi jadi prioritas untuk pemberian dispensasi menikah.

Kepada JOGLOSEMARNEWS.COM , Kepala Kantor Kemenag Sragen, Hanif Hanani mengatakan, saat ini regulasi perizinan nikah di bawah umur memang lebih diperketat.

Jika dulu batas minimal usia calon pengantin masih 19-16 (19 tahun untuk pengantin pria dan 16 tahun pengantin wanita), kini dinaikkan jadi 19-19.

Artinya, calon pengantin wanita kini diharuskan berusia minimal 19 tahun sama dengan batas minimal usia calon pengantin pria.

Baca Juga :  Korban Covid-19 Masih Berjatuhan di Sragen. Jumat Kemarin 5 Orang Meninggal Positif Covid-19

“Iya, memang lebih diperketat. Sekarang calon pengantin wanita minimal harus 19 tahun juga,” paparnya, Selasa (24/11/2020).

Hanif menguraikan pemberian izin dispensasi bagi pernikahan di bawah umur pun, juga mulai diperketat. Jika dulu, alasan calon pengantin wanita sudah hamil duluan meskipun belum cukup umur, masih bisa diberi dispensasi menikah.

Akan tetapi, regulasi yang sekarang, tidak lagi berlaku demikian. Ia menyebut alasan hamil duluan tidak lagi jadi pertimbangan utama memberikan dispensasi untuk pernikahan mempelai yang masih di bawah umur.

Baca Juga :  Pantas Saja  Tawon Vespa Bikin Geger Warga Tanon Sragen, Sarangnya Saja Sebesar Ini!

“Dulu untuk kasus yang hamil duluan, mungkin masih bisa (diberi dispensasi). Sekarang sudah nggak serta merta dikasih dispensasi,” terangnya.

Lebih lanjut, ia menguraikan untuk dispensasi izin pernikahan di bawah umur, menjadi kewenangan dari Pengadilan Agama. Jika sudah terbit dispensasi, maka KUA tinggal menjalankan tugas menikahkan.

Jika tidak disetujui karena salah satu mempelai belum 19 tahun, maka biasanya akan ditolak dengan pemberian surat penolakan tertulis.

“Kalau nggak diberi dispensasi ya disarankan menikahnya ditunda dulu sampai batas usianya terpenuhi,” imbuhnya.

Soal permohonan dispensasi pernikahan dini di Sragen, ia menyebut masih relatif tinggi. Dari sekitar 8.000 pasangan yang menjalani pernikahan setiap tahunnya, sekitar 10 persen di antaranya menikah dengan dispensasi karena masih di bawah umur. Wardoyo

Baca Juga :  Salah Satu Gagal Fokus, Honda Beat dan Suzuki  Satria Tabrakan Adu Banteng, Paha Kanan Patah Terbuka!

Berita ini sudah dimuat di https://joglosemarnews.com/2020/11/447822/