GROBOGAN.NEWS Umum Nasional

Sempat Diprotes, Ini Alasan Penangkapan Munarman dengan Menutup Mata Tersangka

Munarman digelandang dengan mata tertutup ke ruang tahanan Direktorat Narkoba Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, pada Selasa (27/4/2021) malam / Foto: Istimewa via tempo.co

JAKARTA, GROBOGAN.NEWS – Penangkapan terhadap eks Sekjen FPI, Munarman oleh Polisi sempat diprotes lantaran disertai dengan menutup mata tersangka.

Namun, pihak kepolisian menegaskan bahwa pengkapan Munarman tersebut sudah prosedural dan tidak menyalahi aturan.

Pihak keluarga pun, yakni istri tersangka sudah mengetahui dan menandatangani surat penangkapan oleh polisi.

Hal itu ditegaskan oleh Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Mabes Polri, Komisaris Besar Ahmad Ramadhan.

Pernyataan itu diberikan, menanggapi protes dari pengacara Munarman, yang menyebut menutup mata tersangka sebagai tindakan melanggar hak azasi manusia (HAM).

“Alasannya dua. Satu, jaringan akan membuka jaringan yang lainnya. Dua, sifat bahayanya kelompok teror yang bisa berujung jiwa petugas lapangan,” ujar Ramadhan di kantornya, Jakarta Selatan, Rabu (28/4/2021).

Baca Juga :  Kasus Pemecatan 75 Pegawai KPK, Firli Bahuri Dianggap Telah Hilangkan Mekanisme Kolektif Kolegial di KPK

Atas dua alasan itulah, kata Ramadan, serta untuk menghindari petugas menjadi target, maka perlu menutup mata pelaku agar tidak mengenali petugas.

“Jadi tujuannya untuk perlindungan terhadap petugas,” kata Ramadhan.

Eks sekretaris utama Front Pembela Islam (FPI) itu ditangkap di rumahnya, Perumahan Modern Hills, Pamulang, Selasa (27/4/2021) sore. Munarman diduga menggerakkan orang lain serta mufakat jahat untuk melakukan tindak pidana terorisme dan menyembunyikan informasi.

Dalam proses penangkapan, Munarman sempat memprotes cara petugas lantaran dibawa secara paksa. Ia mendapati kedua tangannya diborgol serta tak diperkenankan mengenakan sendal.

Baca Juga :  Dinilai Serang Pribadi Busyro Muqoddas, Muhammadiyah Jateng Desak Ali Mochtar Ngabalin Minta Maaf

Tiba di Mapolda Metro Jaya, Munarman turun dari mobil dengan pengawalan, terlihat matanya ditutup menggunakan kain hitam.

 

Sudah Diketahui Keluarga

Ahmad Ramadhan juga mengatakan penangkapan terhadap Munarman sudah diketahui oleh pihak keluarga.

Sang istri telah meneken surat penangkapan  suaminya saat Tim Detasemen Khusus atau Densus 88 Antiteror datang menangkap.

“Surat perintah penangkapan dan pemberitahuan penangkapan juga disampaikan kepada keluarga dalam hal ini istri saudara M. Jadi disampaikan dan diterima serta ditandatangani. Artinya penangkapan saudara M diketahui pihak keluarga, dalam hal ini istri yang bersangkutan,” ujar Ramadhan.

Oleh karena itu, Ramadhan menyatakan proses hukum yang dilakukan terhadap Munarman telah sesuai dengan prosedur.

Baca Juga :  Galang Kekuatan Negara Anggota OKI untuk Tekan Israel, Muhammadiyah Berharap pada Menlu Retno

Sebelum penetapan tersangka pun, penyidik telah melakukan gelar perkara.

“Jadi ini ditetapkan dulu pada 20 April, kemudian tentunya ada hal-hal yang harus dibutuhkan terkait dengan administrasi dan operasional,” kata Ramadhan.

Lalu, selang sepekan kemudian atau pada 27 April, penyidik mengeluarkan surat perintah penangkapan.

Eks Sekjen FPI itu ditangkap di rumahnya, Perumahan Modern Hills, Pamulang, pada Selasa (27/4/2021) sore.

Kepolisian menduga Munarman terlibat tiga kegiatan baiat.

“Kasus baiat di UIN Jakarta, kemudian juga kasus baiat di Makassar dan ikuti baiat di Medan,” kata Ramadhan. Daniel

Berita ini sudah dimuat di https://joglosemarnews.com/2021/04/penangkapan-sudah-diketahui-keluarga-ini-alasan-polisi-tutup-mata-munarman/