GROBOGAN.NEWS Umum Nasional

Pengawasan Polisi Virtual Akan Menyasar Juga Konten WhatsApp, Hati-hati!

Ilustrasi WhatsApp / tempo.co
1203 WA
Ilustrasi WhatsApp / tempo.co

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM –
Polisi dunia maya (virtual police) tetap akan menyasar dan mengawasi  unggahan, ucapan ataupun konten yang dimuat di media sosial, termasuk  di WhatshApp.

Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Mabes Polri Komisaris Besar Ahmad Ramadhan mengatakan, sudah ada satu konten di WhatsApp yang dilaporkan.

“Kalau WhatsApp grup kan bisa (terpantau),” ucap Ramadan saat dikonfirmasi pada Sabtu (13/3/2021).

Baca Juga :  Kabar Gembira, Biaya Tes Rapid Antigen Covid-19 di Stasiun Turun, Dari Rp 105.000 Menjadi Rp 85.000

Ramadan menjelaskan virtual police bakal menegur setelah ada laporan dari masyarakat.

Ia mencontohkan ketika ada percakapan atau unggahan mengandung ujaran kebencian di grup WhatsApp, seseorang yang menjadi anggota grup itu bisa melaporkan kepada polisi dengan melampirkan bukti berupa tangkapan layar.

Baca Juga :  Paling Lambat Awal Ramadan, Skema Soal Pemberian THR Bakal Terbit

Nantinya, konten yang dilaporkan akan dikaji apakah memenuhi unsur ujaran kebencian atau tidak.

“Jangan berpikir, ah kalau kita memfitnah orang, menyebarkan kebencian, kalau pakai platform tertentu aman nih. Enggak. Prinsipnya virtual police itu memperingati kepada akun-akun. Apapun bentuk platformnya,” kata Ramadan.

Hingga 11 Maret 2021, kepolisian telah mengirimkan peringatan terhadap 89 akun media sosial.

Baca Juga :  Tak Mau Asal Percaya, Buruh Minta Perusahaan yang Tak Sanggup Bayar THR Tunjukkan Laporan Keuangannya

Peringatan yang dilakukan oleh virtual police ditujukan kepada pemilik akun media sosial yang diduga menyebarkan informasi suku, ras, agama, dan antargolongan (SARA).

Kini, kepolisian turut mengawasi konten di aplikasi pengirim pesan WhatsApp. Daniel

Berita ini sudah dimuat di https://joglosemarnews.com/2021/03/hati-hati-polri-ikut-awasi-konten-ujaran-kebencian-di-grup-whatsapp/