GROBOGAN.NEWS Solo

Ketua DPC Demokrat Sragen Siap Bubuhkan  Cap Jempol Darah demi Setia pada AHY

Ketua DPC Demokrat Sragen, Budiono Rahmadi / Foto: Wardoyo
IMG 20180105 191708
Ketua DPC Demokrat Sragen, Budiono Rahmadi / Foto: Wardoyo

SRAGEN, GROBOGAN.NEWS – Jajaran Partai  Demokrat Sragen menyatakan tetap solid dan tak akan goyah mendukung Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Ketua Umum PD yang sah.

Hal itu ditegaskan oleh Ketua DPC Partai Demokrat Sragen, Budiono Rahmadi.

Tak hanya menolak proses dan hasil kongres luar biasa (KLB), ia juga menyebut KLB Deli Serdang yang kemudian memilih Moeldoko sebagai ketua umum sebagai sebuah cara kudeta yang ilegal dan biadab.

Baca Juga :  Rumah Raharjo Ludes Dilalap Api Saat Dia dan Semua Anggota Keluarganya Tertidur Lelap

“Kami tetap loyal dan solid mendukung AHY sebagai Ketua Umum Partai Demokrat. Bukti kesetiaan ini tidak hanya dengan semangat dan yel-yel, tapi juga dalam bentuk cap jempol darah,” paparnya di sela aksi cap jempol darah di DPC, Senin (8/3/2021).

Dia mengaku sempat ditawari untuk berangkat ke KLB. Bahkan untuk hadir, ia sempat ditawari imbalan uang dalam nominal hingga ratusan juta rupiah.

Baca Juga :  Jumlah Warga Meninggal Covid-19 di Sukoharjo Bertambah, Begitu Pun dengan Kasus Positif Covid-19

Namun ia menegaskan menolak mentah-mentah dan sama sekali tak bergeming. Sebaliknya, dirinya tegas tetap mendukung kepemimpinan Demokrat di bawah Ketum AHY.

Dalam aksi cap jempol darah itu, ia menyebut ada pengurus DPC dan PAC dari 20 kecamatan yang hadir merelakan darahnya.

Setelah darah mereka diambil oleh petugas kesehatan, kemudian darahnya dibubuhkan di atas spanduk yang bergambar AHY.

“Mari rapatkan barisan, kita jaga partai dari oknum-oknum tak bertanggungjawab yang ingin merebut partai,” tandasnya yang langsung disambut teriakan siap oleh para kader.

Baca Juga :  Pria Asal Sragen Ini Melampiaskan Dendam Kesumat pada Kasir Toko Pet Shop dengan Cara Merampoknya dengan Senjata Golok

Mas Bro juga menegaskan bahwa Demokrat Sragen siap sewaktu-waktu ada komando untuk demo ke Jakarta. Sudah disiapkan minimal 5 bus untuk aksi demo ke Jakarta bergabung dengan kader Demokrat dari Seluruh Indonesia.

“Kami siap, begitu ada komando untuk demo ke Jakarta, pasti berangkat,” tambahnya. Wardoyo

Berita ini sudah dimuat di https://joglosemarnews.com/2021/03/sebut-klb-biadab-ketua-dpc-demokrat-sragen-blak-blakan-akui-sempat-diiming-imingi-ratusan-juta-untuk-hadir-di-klb-moeldoko/